Home » » Wiranto: Grasi Ba'asyir Belum Ada

Wiranto: Grasi Ba'asyir Belum Ada

Written By Ingat Kembali on Selasa, 06 Maret 2018 | 16.00

Jakarta (INGATKEMBALICOM) - Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Wiranto menyampaikan pemindahan terpidana terorisme, Abu Bakar Ba’asyir ke Lembaga Pemasyarakatan di Klaten, Jawa Tengah karena pertimbangan kemanusiaan. Namun, ia menegaskan tak ada grasi untuk Ba’asyir.

"Jadi spekulasi akan ada tahanan rumah, ada amnesti, grasi, sementara tidak ada. Saya harap selesai jangan terus dimunculkan," kata Wiranto di kantor KPU RI, Jakarta, Selasa 6 Maret 2018.

Wiranto menjelaskan, salah satu yang dimaksud pertimbangan kemanusiaan adalah kondisi kesehatan Ba’asyir yang semakin menurun di usianya yang semakin senja.

"Presiden pesannya adalah pertimbangan kemanusiaannya. Yang bersangkutan sudah tua, kesehatannya sudah menurun, maka tentunya pertimbangan kesehatan agar tetap sehat di penjara ini yang utama," ujarnya.

Kemudian, ia memastikan pemerintah tetap memantau kondisi kesehatan Ba’asyir, meski sudah dipindahkan dari Lapas Gunung Sindur, Bogor, Jawa Barat.

"Sehingga apa pun yang terjadi, yang bersangkutan harus dapat fasilitas, upaya medical. Bahkan kalau perlu dengan heli bawa ke rumah sakit," katanya.

Dengan sikap tersebut, menurut Wiranto, pemerintah tetap menjunjung asas kemanusiaan. Hal ini tanpa mengabaikan proses hukum yang harus tetap dijalani Ba’asyir dalam statusnya sebagai terpidana kasus terorisme.

"Ada keseimbangan, maka keputusan itu dipindahkan di rumah tahanan, bukan di rumah yang dekat dengan kampung halaman," ujarnya.
Share this post :

Posting Komentar

 
Support : ingatkembali.com Copyright © 2016-2018. Ingat Kembali - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by PT.M2C
Proudly powered by Presiden Online