Home » » Moeldoko soal Kasus Novel: Protes ke Polisi, Jangan ke Jokowi

Moeldoko soal Kasus Novel: Protes ke Polisi, Jangan ke Jokowi

Written By Ingat Kembali on Jumat, 27 April 2018 | 13.00

Jakarta (INGATKEMBALICOM) - Kepala Staf Presiden Moeldoko meminta publik tidak menyudutkan Presiden Joko Widodo, terkait lambannya penanganan perkara penyiraman air keras terhadap Penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Novel Baswedan. Sebab dia menganggap ada kekeliruan jika desakan itu dialamatkan kepada Presiden Jokowi.

"Kalau protes ya protes ke Kepolisian. Jangan protes ke Presiden dong," kata Moeldoko di kantornya, Jumat (27/april/2018).

Moeldoko menyatakan penanganan kasus penyerangan terhadap Novel sepenuhnya menjadi kewenangan kepolisian. Namun, Polri masih belum mengungkap pelaku penyiraman air keras kepada Novel.

Sejumlah pihak, termasuk Novel, berharap Presiden Jokowi membentuk Tim Gabungan Pencari Fakta (TGPF) sehingga perkara segera tuntas.

Meski demikian, Jokowi hingga kini belum membentuk TGPF. Tak sedikit pihak, termasuk Novel, menyatakan kekecewaannya.

Moeldoko mengimbau semua pihak memberi keleluasaan kepada polisi menyelesaikan perkara itu. Jokowi, kata dia, disebut tidak akan mencampuri proses hukum sedang berjalan.

"Jadi kalau masalah enggak puas, pressure (tekan) saja ke Kepolisian. Kenapa Kepolisian tidak bisa segera menyelesaikan. Jangan semua arahnya ke presiden," ujarnya.

Kendati demikian, Moeldoko membantah penyelesaian kasus Novel tak masuk dalam fokus Jokowi. Menurutnya, Presiden saat ini masih meminta aparat penegak hukum bekerja maksimal.

Dalam acara bincang-bincang Mata Najwa pada Rabu (25/4) lalu, Presiden Jokowi berjanji bakal mendesak dan memberi tenggat waktu buat Kapolri Jenderal Tito Karnavian, supaya segera mengungkap siapa dalang di balik kejadian itu.

"Memang seharusnya. Itu yang akan saya sampaikan ke Kapolri. Akan saya tanyakan dan beri batasan waktu," kata Jokowi.

Menurut Jokowi, Polri sampai saat ini menyatakan masih sanggup menyelesaikan kasus itu. Hanya saja hingga setahun berlalu belum menemukan titik terang.

"Masa semua kasus harus saya ambil alih. Ada institusi yang menyelesaikan. Saya tanya terakhir mereka masih sanggup menyelesaikan," ujar Jokowi.

Kasus teror yang menimpa Novel terjadi setahun lalu, tepatnya pada 11 April 2017. Saat itu, Novel yang sedang berjalan menuju rumahnya usai melaksanakan ibadah salat subuh di Masjid Jami Al Ihsan, Kelurahan Pegangsaan Dua, Kelapa Gading, Jakarta Utara, diserang secara tiba-tiba oleh orang tak dikenal.

Penyerang Novel disebut berjumlah dua orang. Mereka berboncengan dengan sepeda motor dan menyiramkan cairan air keras ke arah Novel. Cairan itu mengenai wajah dan merusak penglihatan Novel. Novel pun harus menjalani serangkaian operasi di Singapura.

Pasca kejadian pagi hari itu, dukungan dari berbagai pihak terus mengalir agar kasus ini segera terungkap. Desakan untuk membuat tim gabungan pencari fakta pun disampaikan kepada para pimpinan KPK.

Setahun setelah kejadian, nyatanya upaya pengungkapan kasus Novel masih gelap. Tito memilih membentuk tim khusus gabungan dari tim Polres Jakarta Utara, Polda Metro Jaya, dan Mabes Polri untuk pengungkapan kasus ini.

Polisi menyebut 100 kamera pengawas (CCTV) sudah diperiksa. Pun demikian lebih dari 80 saksi dimintai keterangan. Sketsa wajah terduga pelaku pun sudah diterbitkan pada 24 November 2017 lalu.

Share this post :

Posting Komentar

 
Support : ingatkembali.com Copyright © 2016-2018. Ingat Kembali - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by PT.M2C
Proudly powered by Presiden Online