Home » » Wartawan Detik Tidak Ikuti SOP

Wartawan Detik Tidak Ikuti SOP

Written By Ingat Kembali on Sabtu, 03 November 2018 | 11.00

Jakarta (INGATKEMBALICOM) - Pihak Detik.com membenarkan bahwa sosok wartawan yang diduga hendak membangun framing buruk mengenai aksi yang diselenggarakan untuk membela bendera berlafazkan tauhid di kawasan Monas, Jakarta, kemarin (Jumat, 2/11/18) bekerja untuk media massa berbasis internet itu.

RF, inisial wartawan itu, terlihat peserta aksi sedang mengambil gambar sampah di tengah aksi. Kepada peserta aksi yang mengetahui dan mencurigai perbuatannya, RF telah meminta maaf dan menghapus foto-foto sampah yang diambilnya.

Video saat wartawan Detik.com itu diinterogasi peserta aksi juga foto identitas dirinya beredar luas di dunia maya dan di jejaring media sosial.

“(Yang bersangkutan adalah) wartawan baru. Sudah kita evaluasi di internal,” ujar Direktur Pemberitaan Detik.com, Ahmad Ridwan Dalimunthe saat dikonfirmasi redaksi, beberapa saat lalu (Sabtu, 3/11/18).

Ridwan Dalimunthe mengatakan lebih lanjut bahwa penugasan RF pada kegiatan aksi membela kalimat tauhid itu menyalahi SOP yang berlaku.

“Biasanya, untuk demo-demo seperti di atas kita tugaskan yang relatif senior, yang memahami isu dengan baik,” sambung Ridwan Dalimunthe lagi.

Ridwan Dalimunthe juga dapat memahami situasi yang berkembang dari kejadian ini.

“Hari gini masyarakat kita lagi sensi. Karenanya jurnalis-jurnalis kita di lapangan perlu dibekali dengan baik. Juga dituntut punya sensitifitas atas isu-isu yang sedang diliput,” demikian Ridwan Dalimunthe.

Secara terpisah, Pemimpin Umum Kantor Berita Politik IKOM, Irwan, yang dimintai pandangannya mengajak semua pihak mengambil pelajaran berharga dari insiden ini.

Dia khawatir rekaman video serta foto identitas wartawan Detik.com yang disebarkan peserta aksi bisa memancing hal-hal lain yang tidak perlu dan bahkan memperburuk keadaan.

"Sebagai pengelola media, kami menyadari pentingnya melindungi keselamatan wartawan dalam menjalankan tugas. Keselamatan wartawan juga merupakan tanggung jawab pengelola media seperti kami. Kami berharap semua pihak hendaknya menahan diri," demikian ujar pendiri Serikat Media Siber Indonesia (SMSI) ini. [dem]

Catatan Redaksi:
Judul berita ini mengalami pemutakhiran agar lebih menggambarkan sikap pihak Detik.com, dan dilengkapi dengan pernyataan sikap media ini atas insiden tersebut.


Share this post :

Posting Komentar

 
Support : ingatkembali.com Copyright © 2016-2018. Ingat Kembali - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by PT.M2C
Proudly powered by Presiden Online